Video seks mak datin america

Rumah Datin Julia sudah jadi macam rumah aku sendiri. Tangan kanan aku usap punggung Rikni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya. " Pelukkan kami terlerai, apabila Datin Julia bergerak menghampiri kami bersama majalah yang aku bawa masuk tadi. kamu lihat ni." Sambil menunjuk gambar wanita dengan aksi yang aku lihat tadi. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Bererti sudah seminggu jugalah aku menginap di rumah Datin Julia. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah hingga ke punggung Rikni. Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya. Ketika perjalanan pulang dari Kota Bahru ke Pulau Pinang, melalui Lebuhraya Timur Barat. Kelihatan sebuah kereta mercedes putih berhenti di bahujalan. Apabila saja kereta ku hampir melintasi, seoarang wanita melambai tangan seperti dalam kecemasan. Jangan segan Ritni akan temankan." Datin Julia berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Julia naik ke biliknya. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd.

Video seks mak datin america-87Video seks mak datin america-50

Sila dislike beramai-ramai video ini bagi tuan punya pengarah sedar sikit yang dia tinggal di Malaysia bukan di Amerika.

Kancil yang dipandu Datin Julia membelok masuk ke rumah banglow dua tingkat, "Silakan masuk. Batang ku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang pantat Rikni. Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya ke dalam lubang pantat diterjah hingga batangnya yang panjang itu masuk habis. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya. Datin dalam keadaan posisi terbaring atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya. Dengan hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. Hubungan aku dengan Datin Julia semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih. Kekadang memanggil aku dengan panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Budak bellboy tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Julia menghampiri aku dan memeluk pinggang ku serta membetulkan tali leher aku. Kereta bergerak ke hadapan, sampai di satu simpang, kereta membelok masuk ke jalan sahala dan berhenti di hadapan sebuah apartmen. Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. "Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rik bawakan minumnya." Rikni berlalu pergi ke ruang dapur. "Tolong Rik suis on aircon bilik ni." Pinta Datin Julia sebaik sahaja melihat aku melangkah masuk. ngak mahu lolos." Sambung Rikni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda.

Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Julia sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Datin Julia dan Rikni bagaikan wanita bermadu, dan aku suami pinjaman mereka. Bermula dengan adegan kami pada hari pertama dan kedua yang berlangsung di sofa ruang tetamu. Tapi adegan kami untuk seterusnya bertukar ke bilik tidur Datin Julia Bilik tidur Datin telah menjadi bilik tidur untuk kami bertiga. Belum pun sempat budak bellboy menghubungi stesyen perkidmatan teksi, Datin Julia sudah tercegat di porch hotel. Penampilan Datin Julia sememangnya tampak anggun dan menawan, walaupun sudah berumur 37 tahun, dengan solekan dan fesyen pakaiannya, menampakkan dirinya lebih muda daripada umurnya . "Ayang, kita singgah sekejap di sini, Rikni dah lama menunggu kita di tingkat atas." menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. "Yus, meh tolong Ju sekejap." Aku bangun dari sofa bersama majalah di tangan dan bergerak mendapatkan Datin Julia. " "Tolongi Rik." Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah.

" "Iya, Datin belum bangun." Suara perempuan loghat Indo. Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, "Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini." Lembut tuturkata Ritni. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. "Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang." Ritni memberi penjelasan. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa.....aaaaaaa. "Suara tv nya amat kuat sih." Filem apa yang Cik Yusri nonton." "Filem blue." Kata ku terus terang. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari.

Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Satu sedang menghentak batangnya kedalam lubang pantat pelakun wanita menonggeng, satu lagi batangnya dikulum dan dijilat pelakun wanita, Terasa mekar batang ku. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, " Bang Yusri..... Ritni tak tahan deh" Aku kulum dan nyonyok kelentik, Bang Yus..... aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang. Tukar yang lain." Ritni senyum mengerti, lantas mencubit paha ku.

Leave a Reply